Catatan Blog Winardi

Rangkuman Kisah Saya yang Viral di Twitter Karena Cara Diet yang Berhasil
Membantu Banyak Orang Menurunkan Berat Badan

before-after-winardi
*Disclaimer: Hasil yang didapatkan setiap individu dapat berbeda-beda

“Win, kalau lu berhasil turunin berat badan gue akan kasih lu satu juta rupiah per 5kg berat badan yang lu turunin”. Kata Rudy saat reuni dengan saya dan teman kuliah lainnya.  

Teman-teman saya yang lain ikut tertawa mendengarnya. Ya beginilah, nasib orang punya berat badan berlebih, sering dijadikan topik pembicaraan.

“Iya Win, dari awal gue kenal lo di semester tiga, sampe sekarang ga pernah ngeliat lu kurus, yang ada makin gede hahaha” timpal Winda sambil tertawa..

“Bener ya? Gue beneran diet habis-habisan nih”. Kurang Lebih itulah awal mula motivasi saya menurunkan berat badan, Rudy dan Winda tidak pernah bepikir itu pembicaraan itu akan ditanggapi serius oleh saya. Sampai suatu saat saya berhasil membuktikannya dan saya mendapatkan 5 juta rupiah dari Alvin, karena saya berhasil menurunkan 35kg. hahaha..

Jadi sebelum mulai membaca kisah saya. 

Salam kenal ya, Nama saya Winardi. Umur saya 30 tahun dan saat ini saya bekerja sebagai marketing properti di salah satu perusahaan di Tangerang. Walaupun awalnya saya kuliah jurusan desain, tapi malah dapat kerjaan jadi marketing properti. 

Kali ini saya mau share pengalaman menurunkan berat badan tanpa diet dan gak nyiksa diri sama sekali dalam kurun waktu beberapa minggu. 

Karena banget juga orang kantor, dan temen-temen pada tanya gimana cara saya turunin berat badan.. Daripada saya jelasin satu- per satu, mending saya buat blog ini aja deh.

Jadi setiap kali kalau ada yang tanya apa tips dan triknya, saya bisa langsung arahkan mereka untuk baca blog saya ini. Tidak hanya itu, Saya berharap cerita saya ini dapat menginspirasi teman-teman yang sedang ingin menurunkan berat badan.

Semua berawal dari Satu kebiasaan buruk

Berawal saat saya saat kuliah, saya merasa badan ini semakin besar. Padahal waktu SMA berat badan saya termasuk proposional. Penyebabnya karena kalau sedang begadang kejar deadline tugas kuliah saya sering lapar dan ngemil. Kebiasaan ini berlanjut hingga saya kerja. Kalau ada tugas yang deadlinenya sempit. 

Karena saya stress banget, jadilah saya mengalihkan stress itu ke hal yang paling saya suka yaitu makan. 

Stress dikit, saya kasih self reward ke diri saya buat ngemil gorengan, makan mie instan dan minuman manis. Tanpa disadari hal-hal inlah ternyata yang membuat saya gemuk.

Akibatnya? Seperti yang Anda duga, badan saya melebar, baju banyak yang gak muat, ukuran celana juga sampai pindah ke ukuran 40 dan baju ke ukuran XXXL. Gak cuma itu, ada yang bilang kan kalau masa kuliah adalah masa terindah? Buat saya tidak sama sekali.

Saya sering dijadikan bahan candaan oleh teman-teman seangkatan saya, boro-boro mendekati teman perempuan. Ketemu perempuan cantik saja saya sudah minder duluan.

Nah, kebiasaan kalau stress larinya ke makan itu berlanjut sampai sekarang saya kantoran. Berat badan tertinggi saya pernah menyentuh 120 kg! Saya sering memiliki kekulahan sakit di lutut, dan nafas sesak, baru beraktifitas sedikit sudah capek, akhirnya saya mau beraktifitas apa-apa jadi malas.

Tapi untungnya saya bisa mengakhiri masalah obesitas saya ini setelah menganggap serius pembicaraan Alvin dan Winda. Selain itu saya juga ingin memiliki tubuh yang lebih sehat karena saya sering kali cepat capek dan ngos-ngosan setelah melakukan aktifitas sebentar saja.

 Jadi saya memutuskan untuk menurunkan berat badan saya. Disamping itu ketika saya cari cara menurunkan berat badan, saya baru tau ternyata gejala-gejala yang saya alami ini adalah gejala obesitas, dan obesitas adalah awal dari banyak penyakit mulai dari diabetes, jantung, dll. Saya takut banget dan bertekad untuk mulai diet saat itu.

Langkah Pertama Perjalanan Diet Saya

Saya mulai perjuangan menurunkan berat badan ini dari cara yang sering saya dengar. Saya coba mengurangi porsi nasi, tidak makan malam, membatasi makan daging dan mengurangi kalori, minum jus sayur buah dan olahraga lari tiap pagi. 

Buat orang yang suka makan dan ngemil seperti saya ini, cara ini nyiksanya bukan main. Bahkan saya juga pernah coba beli kapsul pelangsing yang harganya juga gak murah dan hasilnya nihil.

Setelah rutin melakukan cara itu selama sebulan, penurunan berat badan paling besar ada di sekitar 3 kg tapi setelah itu berat badan saya naik lagi. Bikin frustasi banget! 

Padahal saya sudah mati-matian menahan untuk tidak banyak makan, stop ngemil dan beli kapsul  pelangsing yang harganya gak murah, hasilnya malah sia-sia. Jujur saya kecewa banget waktu itu, dan hampir menyerah. Apa memang ini berat badan udah ga bisa diturunkan lagi?

Siapa Sangka, Harapan Justru Muncul Ketika Saya Memutuskan untuk Menyerah.

Saya sudah hampir menyerah karena saya pikir mungkin saya memang ditakdirkan untuk gendut selamanya. Rasanya seperti ini ada di titik terendah dalam hidup. Saya juga belum punya pasangan karena selalu minder duluan untuk mendekati wanita dengan berat badan seperti ini.

Saya memiliki kebiasaan buruk untuk membuka instagram sebelum tidur dengan lampu dimatikan, tapi siapa yang sangka ternyata kebiasaan buruk saya ini justru mengubah hidup saya. Salah satu teman di Instagram saya mengunggah foto sebelum dan sesudah dia sambil pegang sebuah produk yaitu Origanic Green Coffee

“Wah, masa sih?” pikir saya, karena saya kenal teman saya ini sudah dari SMP dan dia dari SMP itu udah gemuk banget. 

Sekali ngeliat dia kurus langsung pangling juga. hampir ga ngenalin kalau itu dia.  Karena ini teman SMP saya, saya coba aja kirim whatsapp ke dia, Awalnya saya skeptis karena nanti seperti yang sudah-sudah saat saya beli kapsul pelangsing, hanya bertahan sebentar.

Tapi setelah saya DM teman saya dan dia bercerita bagaimana efektifnya minum produk ini, sayapun mulai jadi mulai percaya.

Saya coba kepo-in instagram dan websitenya Origanic Green Coffee. Wah, sudah banyak testimoninya ternyata. Bahkan Andre Taulany, aktor favorit saya, juga ternyata memberikan testimoni Origanic Green Coffee ini.

*Disclaimer: Hasil yang didapatkan setiap individu dapat berbeda-beda tergantung kondisi tubuh masing-masing orang.

Setelah ngobrol banyak dengan teman saya mengenai produk Origanic, saya memutuskan untuk beli 1 pack terlebih dahulu. Saya langsung chat CS WhatsApp nya untuk order dan tidak perlu menunggu lama, dalam 2 hari paketnya sudah datang ke rumah saya. 

Setelah saya buka paketnya, saya juga senang banget karena dapat bonus Buku Diet, Kalender Diet, Jurnal Diet, dan Meteran. Jadi saya punya panduan dan acuan selama mengkonsumsi Origanic Green Coffee.

Hasil Minum Origanic Green Coffee? Efektif?

Setelah minum Origanic Green Coffee selama 4 minggu setiap hari dan diimbangi olahraga seminggu sekali serta mengurangi asupan kalori 50% sesuai anjuran yang ada di buku diet dari paket Origanic.

Berat badan saya perlahan menurun 8kg! Wah, senengnya bukan main. Yang tadinya berat saya 120 kg sekarang jadi 112 kg.

Kemudian saya terus mengkonsumsi Origanic Green Coffee hingga dapat hasil yang saya inginkan.

Saya gak nyangka banget Origanic Green coffee ternyata bisa se-efektif itu menurunkan berat badan. Penurunan berat badan saya memang tidak se-spektakuler orang lain yang bisa turun berat badan dalam waktu cepat.. 

Tapi saya benar-benar bersyukur dan senang banget karena saya berhasil menurunkan berat badan saya sebanyak 35kg dengan sehat. Pencapaian ini luar biasa untuk saya karena saya sudah berusaha mencoba banyak cara ingin berat badan turun tapi tidak pernah berhasil.

Sebelum saya mulai merekomendasikan ke teman-teman saya, saya sudah memastikan Origanic Green Coffee ini sudah aman di konsumsi karena sudah tersertifikasi oleh pemerintah. 

Teman-teman saya pun mencoba untuk menggunakannya dan lihat hasilnya..

*Disclaimer: Hasil yang didapatkan setiap individu dapat berbeda-beda
*Disclaimer: Hasil yang didapatkan setiap individu dapat berbeda-beda
*Disclaimer: Hasil yang didapatkan setiap individu dapat berbeda-beda
*Disclaimer: Hasil yang didapatkan setiap individu dapat berbeda-beda

Produk AMAN dan Terdaftar di Departemen Kesehatan dengan
No PIRT : 5103173012010-23

Sertifikat Izin Dari Pemerintah

Karena banyak email yang masuk bertanya kesaya dimana saya biasa membeli Origanic Green Coffee, ini langsung saya tulis di website ini saja ya. Biasa saya beli di distributor utama nya langsung dan dibantu oleh CS Ribka. Untuk memudahkan teman-teman saya lampirkan juga nomor CS Ribka, dan tokopedia, Shopee dan Lazada nya Origanic Green Coffee ya.

Jangan lupa, bagi yang sudah berhasil, share juga ya pengalaman kamu seperti saya ini, biar semakin banyak teman-teman lain yang memiliki masalah kelebihan berat badan termotivasi dan terinspirasi dengan kisah kita. 

Salam hidup sehat,

Winardi

halo@blogwinardi.com